About Me

My photo
Anak Bapak Al-Banjary Al-Asya'iry As-Syafi'iy, Dilahirkan pada tanggal 1hb Januari 1983 di Kg Parit Satu Sungai Sireh, Tanjong Karang, Selangor Darul Ehsan, seorang Melayu berketurunan Banjar suku Alai, Kini bersama PAS Kawasan Tanjong Karang berjuang menegakkan Islam di atas muka bumi Allah sebagai amanah dan tanggungjawab dari-Nya.. ..terima kasih atas sokongan anda.. Takbirr..ALLAHUAKBAR..!!!

Monday, November 24, 2008

Sokong Kekalkan ISA..!!! Persatuan Pengguna Islam Malaysia Jadikan Islam Tak Berguna..!!!

Terkejutnya bila dengar kenyataan dari Setiausaha Agung PPIM, Dato' Dr Maamor Osman, mengeluarkan kenyataan menggesa kerajaan supaya mengekalkan penggunaan ISA bagi menjamin keharmonian negara ini daripada diganggu-gugat oleh anasir-anasir jahat.

Beliau telah mengeluarkan kenyataan bahawa; "ISA masih relevan dan melalui ISA, keharmonian negara dapat dikekalkan, dan dalam prinsip Islam pencegahan adalah lebih baik,"

Maka disini, mengapakah sebuah persatuan yang memperjuangkan hak-hak pengguna Islam, menjaga kepentingan pengguna Islam namun dalam satu hal yang lain tidak menggunakan kaedah-kaedah penyelesaian yang dituntut oleh Allah kepada semua manusia yang mengaku Islam apatah lagi kepada mereka yang menubuhkan satu badan utnutk menjaga kepentingan umat Islam. Kalau dalam hal-ehwal pengguna umat Islam mahu menggunakan satu produk yang benar-benar halal untuk digunakan agar umat Islam mendapat keredhaan Allah, mengapa tidak melihat bahawa rakyat berhak mendapat produk undang-undang yang halal digunakan kerana manusia keseluruhannya bukan hidup sekadar hendak makan minum sahaja, manusia menempuh hidup dengan pelbagai karenah manusia maka undang-undang yang adil adalah penyelesaian kepada masalah yang dihadapi manusia.

Boleh jadi pemikiran Dr. Maamor terjebak dengan permainan politik perkauman UMNO, mahu mencetuskan satu suasana tegang antara kaum dan agama di atas muka bumi Malaysia ini. Mustahil seorang doktor mendapat maklumat yang salah tentang ISA atau dia sendiri yang dijahilkan oleh UMNO atau dia sendiri menyembunyikan kejahilannya dalam isu ini atau berbuat demikian untuk mendapat apa-apa habuan dari UMNO, manalah tau kot nak dilantik jadi senator ke..?

Pelik juga, apabila semua orang tahu bahawa akta ISA ada akta yang zalim, amat zalim. Bahkan dalam Islam pun, tidak mengiktiraf suatu undang-undang yang menzalimi hak manusia yang dituduh. Orang yang dituduh belum bersalah sebelum dibuktikan dia bersalah. Untuk membuktikan yang kena tuduh bersalah, yang menuduh mesti memberikan bukti dan saksi bahawa yang dituduh itu bersalah. sebab itulah dalam Islam, dalam kitab-kitab Feqah mana-mana mazhab sekalipun, pasti ada satu bab yang bertajuk "kitaab al-aqdhiyah wa as-syahadah" yang bermaksud kitab pada menyatakan hukum-hukum pengadilan dan persaksian. Untuk meletakkan hukum pada seseorang itu bersalah atau tidak, maka Islam meletakkan kaedah, pendakwa wajib mengemukakan bukti dan yang didakwa pula wajib diberikan hak mempertahankan diri. Mari kita renung sepotong hadith Rasulullah S.A.W yang mafhumnya ;

"Kalau diberi manusia dengan semata-mata dakwa mereka,( mendakwa seseorang itu bersalah tanpa mendatangkan bukti dan saksi ) ,sudah tentu, sudah tentu manusia mendakwa jiwa beberapa lelaki dan harta-harta mereka, tetapi kewajiba yang mendakwa adalah mengemukakan saksi dan kewajiban yang didakwa bersumpah (mempertahankan diri )"
( Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Atas dasar apa pula Dr Maamor menyatakan bahawa ISA masih relevan dan melalui ISA, keharmonian negara dapat dikekalkan, dan dalam prinsip Islam pencegahan adalah lebih baik?

Maka fahamlah kita Dr. Maamor brcakap berpandukan pada sepotong hadith yang bermaksud;
" mencegah itu lebih baik dari mengubati". Yang demikian, apakah ISA itu termasuk di dalam kaedah pencegahan bagi mamastikan keharmonian negara dapat dikekalkan? dalam isu Raja Petra Kamaruddin ditahan dibawah ISA kerana beliau telah menulis satu artikel yang menghina Islam, oleh kerana kejahilannya terhadap Islam maka dia menulis atas dasar kejahilannya. Apabila tersiar tulisannya maka yang faham Islam berpegang bahawa ia adalah satu tulisan yang tidak baik dan menghina Islam, ya saya juga berpendirian begitu, Raja Petra menghina Islam. Raja Petra mungkin tidak rasa dirinya menghina Islam kerana dia jahil, atas kejahilannya itulah dia menulis tentng pandangan akalnya yang cetek tentang Islam. Puak-puak UMNO menyedari bahawa tulisan Raja Petra menghina Islam. Hanya orang yang faham Islam sahaja yang tahu bahawa Islamnya dihina. Tapi kenapa dikalangan mereka yang tahu Raja Petra menghina Islam khususnya dikalangan UMNO yang menjerit-jerit tentang isu ini, tidak mahu menerima Islam bahkan menolak Islam. Tadi marah pasal orang menghina Islam, dalam masa yang sama dia jugak tolak Islam. Bukankah menolak suatu hukum yang Allah tetapkan itu bermakna menghina Allah Ta'ala? Raja Petra jahil, maka dia mnghina Islam, UMNO berlagak tak jahil, tapi menghina Allah Ta'ala dengan menolak hukum-hakamnya...!!! Tak perlu pada contoh yang besar-besar, cukup setakat tengok ketua wanita UMNO yang kini berhempas pulas mengekalkan jawatannya, adakah dia ambil berat pasal auratnya yang mana ia adalah arahan Allah? wah beraninya dia melawan Allah..!!! Kenapa dia berani buat macam tu, dia anggap Allah Ta'ala itu membar dia kah?? kalau dia menganggap Allah itu tuhannya maka dia taat perintah, kalau tak taat perintah tuhannya maka samalah menolak arahan tuhannya, kalau berani menolak arahan tuhannya samalah seprti merendahkan taraf tuhannya. Kalau berani merendahkan Allah apakah kita memuliakan Allah atau menghina Allah?? Jawablah sendiri..

Kembali kepada Dr. Maamor yang , mengatakan bahawa ISA adalah selari dengan prinsip Islam, iaitu pencegahan adalah diperlukan. Mengapa tidak "ISA"kan sahaja mereka yang berpeleseran agar mereka tidak terjebak ke dalam kancah maksiat, bukankah pencegahan itu lebih baik? mengapa tidak "ISA"kan sahaja mereka yang berkhalwat agar mereka tidak berzina, bukankah mencegah itu baik? mengapa tidak "ISA"kan sahaja mereka yang miskin agar mereka tidak mencuri, bukankah mencegah itu baik? Mengapa tidak "ISA"kan orang lelaki agar mereka tidak merogol orang perempuan, bukankah mencegah itu baik?? mengapa tidak "ISA"kan sahaja orang perempuan agar mereka tidak dilabelkan sebagai punca penzinaan, bukankah mencegah itu baik?? atau yang sebenarnya ialah; "ISA"kan sahaja mereka-mereka yang menjejaskan kedudukan dan kuasa UMNO dan Barisan Nasional kerana mencegah mereka dari berkuasa adalah lebih baik bagi UMNO/BN untuk terus berlaku zalim dan menghentam duit dan harta rakyat..???!!!!

Sebenarnya pada mereka ini, bukanlah kerana ISA itu selari dengan prinsip Islam, sebenarnya adalah selari dengan Prinsip UMNO/BN untuk berbuat apa sahaja asalkan dia berkuasa dan terus menghentam dan songlap duit dan harta rakyat.

Jelas bahawa Islam manolak sebarang dakwaan tanpa pembuktian untuk menghukum seseorang itu sebagai bersalah. Sebagai sebuah persatuan yang menjaga kepentingan umat Islam di Malaysia, maka kaedah Islam yang manakah yang diguna pakai oleh PPIM sehingga membawa kepada menyokong kerajaan taghut UMNO/BN mengekalkan akta zalim ISA? OH..mungkin kita terlupa, UMNO/BN beriman kepada Islam mazhab Hadhary. Pengasas mazhab ini ialah Amirul Mukminin walmusyrikin Abdullah Ahmad badawi yang tiada lama lagi akan dipimpin oleh imam mazhab hadhary yang baru, Shaikeh Muhammad Najib, itu pun kalau tak ada apa-apa masalah. Islam hadhary ada had dan ada harinya. Maka betullah kata Dr Maamor, ISA selari dengan Islam, ya..Islam Hadhary..

Soal pencegahan, undang-undang islam yang bersifat syumul itu memang sudah ada unsur pencegahan dengan mendidik masyarakat untuk menjauhi suatu kesalah jenayah itu. Kalau Dr Maamor menganggap bahawa ISA itulah pencegahan yang sebenar, maka tidak undang-undang Islam sudah tidak berguna lgi kerana Islam sudah meletakkan kaedah yang memberikan keadilan untuk yang menuduh dan yang dituduh. ISA tidak memberikan keadilan pada yang dituduh,ISA hanya berfungsi menjaga kepentingan pemerintah yang terus dengan kezalimannya. Bolehkah pendakwaraya yang kerjanya menuduh tertuduh dan dalam masa yang sama bertindak sebagai seorang hakim???

Maka kesimpulannya disini, apakah sekadar halal haram makanan sahaja yang PPIM ambil berat sedangkan kezaliman disokong dan disanjung?? Ketika rakyat menolak akta yang zalim ini namun PPIM menyokong pula kemudian buat report polis dengan disertai oleh manusia-manusia jahil beserta sepanduk 'Bubarkan Majlis peguam', 'Yes to ISA', 'bebaskan Dato' Ahmad Ismail' , oh mungkin Dato' Ahmad Ismail adalah Mursyidul 'Am PPIM agaknya,...hah apa kena mengena pulak dengan Dato' Ahmad Ismail...YB Teresa Kok tak mengaku dan menolak dakwaan Khir Toyo, yang kena report tak merengkok dalam ISA..tapi bila wartawan buat "repot" dalam akhbar tentang dato' Ahmad Ismail, yang kena report masuk ISA..kan pelik..!!! Maka sebenarnya PPIM ini bertindak atas dorongan siapa?? Melayu..?? Islam..?? atau UMNO..???!!!

Buat malu Islam sajalah PPIM yang terang-terang guna nama Islam tapi menolak Islam. Baik tukar saja nama kepada Persatuan Pengampu sahaja lah. Sebab dah tak guna Islam lagi, PPIM akan dipandang serong oleh masyarakat buka Islam, takut nama Islam itu pula yang akan jadi lebih busuk disebabkan tindakan Dr Maamor & Co. Jelaslah Persatuan Pengguna Islam Malaysia dah jadikan Islam sebagai tiada berguna lagi, yang berguna adalah habuan UMNO/BN kerana menjadi sayap kanan selepas Puteri UMNO, buat kerja untuk UMNO..menyokong kezaliman..menyokong penindasan..

p/s Apa pula pendirian PPIM tentang pemimpin yang menggunakan duit dari sumber haram, rasuah, seleweng, pecah amanah, curi duit rakyat dll...tak perjuangkan ke..atau sebab sama-sama share menyokong pemerintah korup????


Faktor-Faktor Kelemahan Anggota Jamaah /Gerakan Islam

Pada kali ini saya ingin menyentuh satu perkara yang amat penting bag meneruskan perjalanan dakwah Islam. Jamaah atau gerakan Islam yang kuat perlu memiliki anggota dan ahli jamaah yang kuat juga. Namun di sana ada beberapa perkara yang boleh membantutkan perjalanan dakwah itu sendiri. Insya-Allah saya akan menyentuh tentang perkara yang melemahkan organisasi dakwah darti sudut ahli. Menurut sheikh Fathi Yakan dalam bukunya " Al-Mutasaaqituuna 'alaa thoriiqu al-da'wah, kayfa wa limadza??", beliau menggariskan beberapa beberapa perkara yang boleh menyebabkan seseorang ahli itu gugur dari jalan da'wah atau gugur dari meneruskan kerja-kerja da'wah dan menegakkan Islam.

Antara sebab-sebab gugurnya seorang anggota gerakan Islam itu dari jalan dakwah dan perjuangan Islam ialah ;

1) TABI'I YANG TIDAK TETAP

Ada orang yang tertarik dengan mana-mana gerakan islam atau mana pertubuhan dakwah oleh suatu tarikan suasana atau sesuatu sebab, lantas indivdu itu menyertai gerakan Islam. Namun apabila mereka sedar tidak dapat mengikut dasar, tarbiyyah dan disiplin gerakan Islam itu, oleh kerana tidak cocok dengan jiwanya sterusnya tidak patuh kepada disiplin gerkan Islam, maka mereka pun meninggalkan kerja-kerja gerakan itu atau keluar terus dari jamaah dengan menyertai pertubuhan yang lain atau meninggalkan terus medan perjuangan .

(1.1) Ada orang yang tidak dapat tunduk kepada peraturan, disiplin juga tarbiyyah yang ditetapka oleh jamaah dan gerakan Islam, apabila dia mula merakan kesusahan itu, maka dia pun mula berusaha untuk menacari "pasal" untuk membebaskan dirinya dengan mencipta alasan-alasan agar dirinya tidak terbabit dengan tarbiyyah, disiplin dan peraturan jamaah Islam yang dirasakan menyusahkan dirinya.

(1.2) Ada juga ahli jamaah yang tidak dapat menerima "penyerapan" dirinya ke dalam binaan jamaah Islam, dengan itu dia berusaha untuk mengekalkan keperibadiannya, contohnya bila seseorang ahli jamaah itu asalnya pernah menjadi ahli gerakan sekular, maka dia cuba mengekalkan ke"sekular"annya. Orang seperti ini apabila menyedari bahawa "stail"nya akan mungkin terserap dan pendapatnya tidak dapat diterima pakai maka dia juga akan mencari-cari alasan untuk membebaskan dirinya dari jamaah Islam, samada dia meninggalkan kerja-kerja jamaah atau keluar terus dari jamaah Islam itu sendiri.

2) TAKUT BERLAKU SESUATU ( MUDHORAT) KE ATAS DIRI SENDIRI DAN PENDAPATAN.

Kematian, kesusahan, kemiskinan, ditangkap dan dipenjara, dibuang kerja dan sebagainya adalah sangat memberi kesan kepada diri manusia. Perasaan takut seprti yang saya sebutkan tadi boleh membantutkan dan memberhentikan kerja-kerja da'wah dan kerja-kerja berjuang melawan kekufuran rejim sekular yang menggunakan kuasa untuk menyekat kemaran jamaah Islam dengan menyekat kehidupan sesiapa sahaja yang menentang mereka. Perasaan ini juga boleh membibitkan lemah semangat untuk terus bergiat bekerja dalam jamaah dan gerakan Islam.

Syaitan memainkan peranannya mengahalang orang-orang mukmin, mengahalang jentera-jentera dakwah ( al-'aamiliin ) dan pendakwah ( du'aat ) Syaitan akan membisik dan menakut-nakutkan mereka dengan menjanjikakan harapan harta kepada mereka tetapi pada hakikatnya janji syaitan adalah palsu belaka. Syaitan pula ada dua jenis, terdiri dari jin dan manusia, syaitan dari jenis jin membisikkan agar anggota jamaah itu meninggalkan gerak kerja jamaah dengan melihat kepada habuan harta, maka anggota jamaah yang lemah ini terus terbayangkan dalam mindanya dan berfikir " betul jugak ye..berjuang tak dapat apa.., kalau keluar dapat buat duit.." atau " ishk..!!! kalau aku terus duduk dalam jemaah nanti aku kena buang kerja pulak..!!!" Namun ada satu lagi "syaitan kabir" syaitan dari kalangan manusia, iaitu manusia-manusia yang bersatu dibawah satu gerakan sekular melawan gerakan islam, mereka ini menggunakan kuasa ekonomi dan politik untuk menyekat kemaraan gerakan Islam dengan mengugut atau menyogokkan harta kekayaan kepada anggota jamaah yang lemah iman dan tarbiyahnya, maka anggota yang lemah iman dan tarbiyah itu akan perlahan-lahan menyahut seruan syaitan dan menjadikan harta adalah segala-galanya dan terus meninggalkan perjuangan Islam. Situasi ini telah Allah gambarkan di dalam Al-Quran.

Firman Allah Ta'ala dalam surah Ali-Imran yang bermaksud;
" Jika kamu beroleh kebaikan, nescya mereka ( golongan yang menolak Allah dan Rasul-Nya) akan bersedih hati, akan tetapi jika kamu mendpat bencana ( kesusahan ) maka mereka berasa gembira kerananya. Jika kamu bersabar dan bertaqwa ( takut kepada Allah ) nescya tipu daya mereka sedikitpun tidak akan mendatangkan kemudharatan kepada kamu, sesungguhnya Allah maha mengetahui segala apa yang mereka kerjakan.."( Surah Ali-Imran ayat 120 )

Firman Allah dalam surah Al-Fath yang bermaksud;
" ( Orang-orang badwi yang tidak turut ke Hudaibiyyah) akan mengatakan;" harta-harta dan keluarga kami telah merintangi kami", mereka mengucapkan denga lidahnya apa yang tidak ada di dalam hatinya, katakanlah "maka siapakah yang dapat menghalang kehendak Allah jika dia menghendaki manfa'at bagimu, sebenarnya Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan"(Surah Al-fath ayat 11).

3) SIKAP MELAMPAU

Sikap melampau juga menjadi sebab keciciran anggota gerakan Islam. Anggota jemaah dan gerakan Islam yang cuba bertindak dan melakukan sesuatu yang lebih dari keupayaannya seterusnya tidak apat menerima sikap sederhana biasanya akakn menghadapi masalah jiwa dan masalah kepercayaan. Anggota jamaah seperti ini samalah keadaannya seperti seorang yang cuba belayar merentasi lautan yang bergelora dengan seberapa cepat dan segera sedangkan dia hanya menggunakan rakit buluh dan bukannya speed boat. Maka akibatnya ialah, rakitnya itu tadi musnah dilanda ombak dan tidak sempat sampai kepada tempat yang ditujunya.

Sesungguhnya jiwa manusia adalah bersifat lemah. Jiwa manusia boleh memikul ( untuk melaksanakan ) perkara-perkara yang diazamkan pada suatu ketika. Tetapi dimasa yang lain dia tidak mampu memikulnya. Kemudia pada satu masa yang lain dia akan mempunyai kesediaan untuk memikul suatu tugas namun yang demikian manusia itu tidak mampu untuk memikul semua tugas padasatu masa sekaligus.

4) AMBIL MUDAH

Sama juga seperti sikap melampau, sikap ambil mudah juga menyebabkan seseorang anggota jamaah Islam itu gugur daripada malksanakan tugas.

Anggota jamaah yang bersikap ambil mudah dalam mengerjakan perintah Allah Ta'ala dan dalam kesungguhannya dengan hukum-hukum syara' akan mendpati diri mereka mengambil mudah dalam semua perkara, tidak kira perkara itu kecil atau besar, penting atau tidak, perlu disegerakan atau tidak. Mereka ini akan membiarkan nafsu yang dipimpin oleh syaitan menguasai diri dan jentera-jentera gerakan Islam. Ada satu Sya'ir arab menyebut;

" Janganlah kamu memandang remeh perkara kecil
Sesungguhnya gunung-ganang itu terbina dari batu-batu halus"

Oleh itu anggota-anggota jamaah Islam yang bekerja menegakkan kalimah Allah di atas muka bumi ini, yang bekerja menurut dasar dan landasan Islam hendaklah menjauhkan diri dari sikap "memandang mudah kerana ia merupakan perencanaan syaitan kepada jiwa manusia. Sebalinya semua perkara mestilah di anggap penting dan mesti dilaksanakan agar segala usaha dan kerja-kerja jamaah yang lebih besar akan dilaksanakan dengan lebih bersemangat.

5) TERTIPU DENGAN KEDUDUKAN DAN BERSIKAP MENONJOLKAN DIRI.

Penyakit ini juga menjadi sebab gugurnya seseorang anggota jamaah itu dari jalan dakwah. Penyakit ini amat merbahaya, ia akan merosakkan para pendakwah sama sekali. Kedudukan dalam jamaah boleh menjadi punca fitnah terhadapnya dengan merasa dirinya "mulia" dari anggota-anggota jamaah yang lain. Akibat sikap merasa dirinya mulia inilah akhirnya menyebabkan segala tanggungjwab dan kerja yang diamanahkan kepada tidak kerana Allah tetapi haya untuk meraih publisisti dan populariti dari kebanyakan anggota jamaah. Yang dia mahu bukanlah berusaha untuk mencapai maksud dasar jamaah untuk menegakkan Islam teapai mahu dilihat hebat dan mahu anggota-anggota jamaah yang lain seolah-olah amat-amat memerlukan dirinya dan sterusnya menyanjunginya. Maka dia akan menjadikan kedudukannya sebagai platform menjual namanya agar dapat dikenang sebagai pejuang. Kesan dari sikpa inilah akhirnya dia tidak ikhlas dalam bekerja dan tidak ikhlas dalam berjamaah. Oleh kerana tidak ikhlas maka ini, maka amalan mereka tergantung dan mengahapuskan pahala dan mengurangkan keberkatan dalam berjemaah.

6) CEMBURUKAN AHLI JAMAAH YANG LAIN

Cemburu juga adalah antara sikap yang boleh menyebabkan seorang anggota jamaah itu meninggalkan kerja jamaah bahkan boleh meninggalkan terus perjuangan jamaah menegakkan Islam.

Anggota-anggota yang menganggotai jamaah Islam terdiri dari berbagai-bagai jenis manusia yang memiliki berbagai-bagai persediaan dan keupayaan baik dari segi akhlak dan syakhsiyyah, jiwa, semangat, ilmu dan pemikiran. Kepintaran, keilmuan, kebolehan enulis dan berpidato, berceramah, berkuliyah adalah berbeza. Perbedaan di antara anggota jamaah inilah menyebabkan berlaku perbezan di antara anggota jamaah, berbeza dari segi tingkah laku, sikap dan kemahirannya.

Namun perasan cemburu menyebabkan anggot-anggota tertentu mengambil tindakan dengan melakukan perkara yang tidak sepatutnya mereka lakukan. Sesetengah dari mereka menghadapi tekanan perasaan yang diransang dari luar jamaah atau anggota-anggota yang juga mempunyai sikap cemburu sepertinya terutamanya jika anggota yang mempunyai sikap cemburu ini di kalangan pimpinan dari sayap kanan jamaah, diransang pula oleg pegikutnya yang juga cemburu dengan pimpinan utama jamaah contohnya, maka cenburu dan ransangan seperti ini pula akan menimbulkan keinginan untuk membalas dendam atau merampas kuasa di dalam diri mereka terhadap anggota-anggota yang mereka rasakan menjadi pengahalang dan menjadi sebab kegagalan mereka. Jika ini berlaku, maka ia adalah bermaksud segala akhlak dan nilai mulia akan hancur, kerana anggota yang berkenaan bersedia melakukan apa sahaja bentuk tindakan untuk merosakkan orang yang dianggap sebagai musuhnya yang utama itu. Maka di dalam hatinya akan sentiasa merasa tidak tenteram dan tidak tenang selagi mana dendamnya itu tidak dapat dibalas.

Rasulullah S.A.W seringkali melarang sikap cemburu dan dengki ini. Terdapat banyak hadith-hadith yang melarang sikap ini. Antaranya ialah hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiyallu 'Anhu behawa Rasulullah S.A.W telah bersabda yang beraksud;

" Jauhilah kamu dari berperasangka (zhan) kerana perasangka itu merupakan cerita yang paling dusta, janga kamu mencari rahsia, mengintip, berdengki, marah memarahi( caci maki ) dan mengumpat. Hendaklah kamu semua menjadi bersaudara kepada seorang muslim yang lain. Taqwa adalah disini, taqwa adalah disini...!!!, (baginda menunjukkan tangan ke dadanya). Cukuplah bukti yang seorang itu jahat apabila menghina saudaranya yang muslim, setiap muslim ke atas muslim yang lain adalah haram darahnya, maruahnya dan harta bendanya.."
(Diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim)

Dari damrah bin Tha'labah radhiyallahu 'Anhu berjata bahawa rasulullah S.A.W bersabda yang mafhumnya;

" Manusia itu tetap baik selagi mana mereka tidak berdengki"
(Diriwayatkan oleh At-Tabrani)

wallau a'lam.

Friday, November 21, 2008

Habiburrahman El-Shirazy: "Ayat-Ayat Cinta", penyebab dakwahnya lebih meluas

Ali Bukhari Amir
Fri | Nov 21, 08 | 8:28:02 pm MYT

"Malu sama Rasulullah s.a.w. Baginda berdakwah ke Taif, hingga berlumuran darah dilempar batu. Saya dijemput menyampaikan dakwah. Bukannya kita cari, orang yang datang jumpa kita dan minta kita berceramah. Adakah kita patut menolak?

"Orang daripada perusahaan batu bara yang terbesar dari Kalimantan Timur itu kebetulan terbaca novel saya dan dia terus berminat mengundang saya ke sana. Saya fikir mereka mahu bicara tentang sastera, rupanya sudah pun diatur jadual saya menyampaikan kuliah ke beberapa buah masjid.

"Mereka lengkap menyediakan kereta. Apakah saya perlu berkata, oh saya cuma ingin bicara sastera Islam saja kerana itu adalah bidang saya. Ceramah agama saya tidak mahu. Tak boleh begitu. Nanti malulah sama Rasulullah," kata beliau.

Bagi Habiburrahman El-Shirazy atau lebih mesra dengan panggilan Kang Abik, novel Ayat-Ayat Cinta (AAC) yang meletup itu adalah aset utama untuknya berdakwah dengan lebih meluas.

Ucapan 'malu sama Rasulullah' yang disebutkan Kang Abik petang itu kerap bergema dan berlegar-legar di dalam fikiran. Ia mengingatkan saya ke atas watak Fahri Abdullah yang sedang mempertahan seorang wartawati Amerika yang sedang memapah ibunya yang keletihan di atas LRT. Ketika warga Amerika itu diserang, Fahri dengan pantas mengucapkan sebuah sabda Rasulullah.

"Kalian telah menyakiti Rasulullah," demikian kata Fahri. Apakah watak Fahri adalah belahan daripada jiwa beliau sendiri? Atau, apakah watak utama itu sebahagian besarnya datang daripada kesan, cetusan ilham melalui kisah rakan-rakannya?

"Ya, termasuk juga kesan pengalaman daripada rakan-rakan saya juga," demikian ujar beliau.

"Ya, sudah tentu. Tapi berapa peratus bab daripada novel itu memaparkan kisah Kang Abik sendiri?" tanya saya. "Dan, apakah kebanyakan kisah itu juga termasuk dari belahan kisah cinta mas sendiri?"

Dia tersenyum lalu ketawa, "Ah..Saudara baca sendirilah. Nanti tahu sendiri."

Melihat perawakannya, sosok yang kental spiritual, kukuh pendirian dengan iltizam dakwah ini ternyata masih muda. Usianya sekitar 30-an.

Baginya, AAC yang terus bangkit sebagai suatu fenomena secara tiba-tiba itu telah menjadi landasannya untuk makin kukuh dan giat bekerja dalam landasan dakwah. Dan padanya, lulusan al-Azhari tidak sepatutnya berada dalam pesantren (pondok) dan berterusan menjadi santri-santri (lulusan pondok) sahaja.

Dia malah, sempat bergurau, "Kalau mas punya wang banyak, ayuh kita sama-sama bikin filem di Hollywood!"

Apa takrif Sastera Islam?
Itu merupakan salah satu kes di mana penangan AAC menyebabkan beliau mula kerap diundang menyampaikan ceramah agama. Tapi, beliau kerap merendah diri. Dia tidak banyak mendabik dada ketika membicarakan AAC itu.

"Saya tak meletakkan novel itu sebagai sastera Islami. Saya hanya letakkan novel itu sebagai novel pembangun jiwa. Tapi, khalayak ramai kemudiannya meletakkan karya itu sebagai sastera Islam.

"Saya tidak melihat Sastera Islam itu mestilah ciri-cirinya berlatarbelakangkan masjid, Makkah dan Madinah. Ini satu tanggapan yang mesti dibetulkan," katanya lagi.

Malah katanya, novel berjudul Harimau Harimau oleh Mochtar Lubis juga boleh diangkat sebagai sastera Islam. Ini kerana katanya, karya itu terselit di dalamnya unsur kesufian daripada segi perasaan al-Khauf (takutkan pembalasan Allah) dan al-Raja' (pengharapan).

"Latarbelakang pengkisahannya cuma hutan dan bukannya di masjid, Mekah dan Madinah. Sekumpulan manusia mula tersesat di hutan dan masing-masing takut mati dibaham harimau. Pada saat itu, mereka mula menghitung nasib diri, amalan berhubung dosa dan pahala. Nah! Ada unsur tasawuf di situ," tambahnya lagi.

Selain itu Kang Abik turut memetik lagi beberapa buah novel yang beliau masih ingat. Antaranya kisah sebuah kampung petani yang tanaman mereka tidak menjadi kerana dilanda musim kemarau. Tiba-tiba ada seorang petani tua yang berpesan agar jangan mudah menyerah kalah kepada kemarau itu.

"Petani tua itu berkata, di sana ada danau yang masih boleh diambil airnya. Ambil dan siramkan tanaman itu. Dan ini ada hubungan dengan firman Tuhan - Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasib sesuatu kaum sehinggalah kaum itu sendiri yang bertindak mengubahnya.

"Jadi, jangan disempitkan lagi sastera Islam itu dengan berlatarbelakangkan cuma masjid, Makkah dan Madinah sahaja," kata beliau lagi.

Baginya, penafsiran yang melihat sastera Islam itu cuma terhad kepada latarbelakang Makkah, Madinah, masjid itu akan menyebabkan sastera Islam akan menjadi makin sempit, walhal Islam itu luas dan rahmatnya melimpah ke serata alam. Islam ada pada setiap bangsa dan ia hadir di semua negara.

"Malah sastera Islam itu masuk mengalir ke Indonesia itu serentak dengan kehadiran Islam itu sendiri," kata beliau lagi sambil merujuk kepada tradisi dakwah Wali Songo yang menggunakan elemen, tradisi hiburan.

Mengarang dari hati
"Mungkin kerana AAC berlatarbelakang al-Azhar, maka ia diangkat sebagai sastera Islam. Tetapi, saya ingin katakan bahawa jika saya tak belajar di al-Azhar dan di Timur Tengah sekali pun, saya tetap akan mengarang Ayat-Ayat Cinta."

Kami cuba mencungkil rahsia resipi Kang Abik dalam menyediakan ramuan novel sebagai hidangan jiwa, santapan rohani dan kini ia menjadi juadah pembuka selera bicara bagi penggemar sastera kini.

"Biasa saja, sesuaikan tema novel dengan judulnya. Malah AAC itu sudah ada berapa buah judulnya dalam fikiran saya sebelum ini," kemudian dia terdiam sebentar.

"Ya, selain itu ada juga kita bertafakur, bermenung sendirian.."

Saya yakin, Kang Abik tergolong dalam kumpulan manusia, atau watak-watak penulis yang mengarang bukan lagi lewat jari-jemari, malah mereka mengarang daripada hati-hatinya.

Seperti kata Buya Hamka dalam salah satu catatannya, orang yang mengarang dari hatinya, tulisan mereka itu akan terpancar dan kesannya terus masuk ke dalam hati manusia lain.

10:00 p.m, 20 November
Sekolah Pemikiran Kg Baru

Saturday, November 1, 2008

Kisah Paderi Masuk Islam..

[Dengan gejala murtad terus bergolak agak elok direnung kembali
temuramah ekslusif oleh Jamilah Aini Mohd. Rafiei bersama Ustaz
Tajuddin Othman Abdullah (Reverend Thomas Laiden), bekas Paderi Besar
Gereja-Gereja Seluruh Sabah].

BEKAS Paderi Besar Sabah, TAJUDDIN OTHMAN ABDULLAH, mengupas
perbandingan yang cukup ilmiah di antara agama Islam dan Kristian
berdasarkan pengkajian yang cukup mendalam lagi terperinci berasaskan
pengalaman menjadi Paderi Besar Kristian selama 12 tahun. Apa yang
dihuraikan beliau itu adalah iktibar buat mereka yang MURTAD DARI AGAMA
ISLAM.

Kristian menurut kitab Injil yang asal jika dikaji sedalam-dalamnya,
maka jawapan akhir yang akan ditemui adalah ISLAM. Hakikat ini telah
dibuktikan oleh ramai orang Kristian yang akhirnya mendapat hidayah
Allah dan kemudiannya memeluk agama Islam.

Tetapi apa yag paling menakjubkan kali ini, kita berpeluang berkongsi
pengalaman hidup yang tiada tolok bandingannya bersama USTAZ TAJUDDIN
OTHMAN ABDULLAH, seorang bekas paderi besar di seluruh Sabah, yang
dilahirkan sebagai saorang Kristian dan menghabiskan sebahagian besar
dalam hidupnya untuk belajar menjadi paderi. Beliau yang selama ini
berada di tahap paling tinggi dan mulia sekali di Sabah kerana
berkedudukan untuk mengampunkan segala dosa yang dilakukan oleh
orang-orang Kristian Sabah, contohnya orang yang paling berpengaruh
ketika itu, Pairin Kitingan.

Pengalamannya sebagai Bekas Paderi di sekitar 80-an membuatkan beliau
banyak mengetahui selok belok agama termasuk agama Islam. Setelah puas
mengkaji, akhirnya Allah memberikan hidayah kepadanya dengan memilih
Islam sebagai jalan hidup. Beliau kini bertugas di Majlis Agama Islam
Melaka di bahagian Unit Kristianologi.

Bersama seterusnya dengan JAMILAH AINI MOHD. RAFIEI, turut hadir
SUZILAWATI ROZAINOR ABBAS dengan jurufoto WAN ZAHARI WAN MOHD. SALLEH
yang berdialog dengan beliau di Masjid Al-Azim (Negeri), Air Keroh,
Melaka, baru-baru ini.

SEMASA KRISTIAN saya dikenali sebagai Paderi Thomas Laiden. Saya
berasal dari Sabah dan berketurunan Solok.Agama asal saya ialah Roman Katholik.
Saya mendapat pendidikan di Seminary Kepaderian Vatican Itali, iaitu
institusi kepaderian terulung di Itali dan di dunia dengan dibiayai
oleh Persatuan Kristian Sabah. Saya tamat pengajian pada tahun 1985
seterusnya bertugas sebagai paderi di Vatican. Seterusnya saya memohon
untuk kembali ke negeri asal saya, iaitu Sabah.

Pada tahun 1988 saya ditukarkan ke Sabah dan berkhidmat sebagai paderi.
Saya bertugas di Gereja St. Mary dan Persatuan Gereja Roman Katholik
Sabah seluruh Sabah yang berpusat di Kota Kinabalu.

Keluarga saya terlalu kuat berpegang pada agama Kristian. Itulah
sebabnya bapa menghantar saya ke Vatican, dengan harapan agar saya
menjadi seorang paderi yang dikira jawatan yang terlalu mulia. Saya
mempunyai ramai adik beradik tetapi kesemuanya perempuan. Saya adalah
anak lelaki tunggal dalam keluarga.

Semasa menjadi paderi, saya banyak membuat kajian mengenai agama
Kristian, Buddha, Hindu dan Islam. Ketika itu saya tidak tahu langsung
tentang keindahan dan kecantikan Islam dan tidak pernah terlintas di
fikiran untuk ke situ. Tambahan pula saya dibesarkan di dalam keluarga
yang kuat mengamalkan agama Kristian. Saya aktif bergiat dalam dakyah
Kristianisasi yang cenderung kepada banyak buku-buku Islam.

Setelah banyak membuat kajian, saya terfikir apabila saya dilantik
menjadi paderi, saya mendapat kesimpulan yang saya sudah mula meragui
agama yang saya anuti. Konflik Diri Yang Tidak Terbendung, ianya ketara
di sekitar 1988, apabila sebagai seorang paderi diberi tanggungjawab
yang besar iaitu untuk mengampunkan dosa manusia. Timbul di fikiran
saya bagaimana saya sebagai manusia biasa bisa mengampunkan dosa manusia
lain sedangkan para Nabi dan Rasul yang diutuskan Allah, mereka ini tidak
sanggup mengampun dosa manusia dan tidak mampu mengampunkan dosa
manusia. Saya mula serius membuat kajian mengenai Islam.

Apabila saya diberi tanggungjawab mengampun dosa orang-orang Kristian
seluruh Sabah, jadi masa itu saya rasakan seolah-olah agama ini sengaja
direka-reka oleh manusia. Seterusnya pada tahun 1989 saya kembali ke
Vatican untuk membuat Kursus Kepaderian di sana selama tiga tahun. Di
sana saya telah berjumpa dengan ketua paderi tertinggi seluruh dunia
iaitu Pope John Paul. Saya telah berdialog dengannya dan bertanya akan
perkara yang memusykilkan saya sepanjang saya menjadi paderi. Saya
berkata kepadanya, "Paul, saya sekarang rasa ragu dengan agama yang
kita ini". Dia terkejut dan bertanya, "Apa yang kamu ragukan?" Saya berkata,
"Cuba John Paul fikirkan sendiri, kita ini seorang manusia biasa. Di
negeri saya Sabah, di negeri saya sendiri setiap malam Ahad saya
mengampunkan dosa orang Kristian yang beratus-ratus orang yang datang
mengaku buat dosa. Mereka harap saya yang mengampunkan dosa mereka
sedangkan para Nabi pun tidak pernah melakukannya." Beliau berkata,
"Wahai Paderi Thomas, kamu ini dilantik menjadi seorang paderi, maka
kamu ini seorang yang suci dan tidak mempunyai sebarang dosa," Saya
katakan yang saya merasakan diri saya mempunyai dosa. Beliau seterusnya
menyambung, "Memang kita manusia ini mempunyai dosa. Nabi Adam sendiri
mempunyai dosa. Apabila seseorang yang telah dilantik menjadi paderi
bermakna kamu ini telah dilantik oleh Jesus Christ. Jesus Christ tidak
ada dosa maka kita sebagai paderi ini tidak mempunyai dosa."

Di situlah saya mula tidak percaya pada agama Kristian yang mengatakan
ulamak-ulamak Kristian tidak mempunyai dosa. Saya katakan pada Paul
yang ulamak Kristian itu pembohong. Dia terkejut lalu berkata, "Thomas, kamu
telah dihantar hingga ke peringkat tertinggi untuk menjadi paderi,
kenapa kamu berkata demikian. Cuba kamu jelaskan kenapa kamu kata agama
Kristian pembohong".

Saya menyoalnya, "Jesus Christ itu Tuhan atau Nabi?" Beliau menjawab,
"Dia Tuhan." "Saya bertanya kembali, Pernahkah orang nampak Tuhan?
Bagaimana wujudnya Tuhan? Siapa Tuhan kita sebenarnya, Jesus Christ
(Nabi Isa) atau Allah bapa? (Allah)." Beliau mengatakan Jesus itu
Tuhan.
Saya menyoal kembali, "Apa matlamat utama Jesus Christ diutus ke
dunia?"
Beliau menjawab, "Untuk menebus dosa bangsa manusia, semua bangsa dan
agama." Jadi saya katakan padanya kenapa perlu ada paderi tukang ampun
dosa jika Jesus Christ sudah menebus dosa semua manusia. Di situ dia
mula pening dan terpinga sambil berkata, "Paderi Thomas awak ini telah
dimasuki iblis sehingga berani mempertikaikan Kristian." Saya katakan
padanya,"Kita seorang paderi yang suci, bagaimana iblis boleh masuk?"
Saya juga katakan padanya saya mempunyai ibu bapa dan adik-beradik,
apabila ibu bapa saya membuat dosa mereka mengaku di hadapan anak,
kerana kedudukan saya ketika itu sebagai seorang paderi. Jadi saya
terfikir bagaimana saya seorang anak boleh mengampunkan dosa ibu bapa.
Sepatutnya seorang anak yang meminta ampun dari ibunya.

Selepas perdebatan itu Pope John Paul meninggalkan saya, sebagai
seorang paderi beliau tidak boleh marah kerana marah merupakan satu dosa.

Di dalam Kristian mempunyai tujuh rukun iaitu:-

i). Ekaristi Pembaptisan - seseorang yang ingin memeluk Kristian Mereka
mesti dibaptiskan air suci.

ii). Ekaristi Pengakuan - mengaku dosa di hadapan paderi

iii) Ekaristi Maha Kudus - memakan tubuh Tuhan (Khusti kudus)

iv) Ekaristi Minyak Suci - air suci

v). Ekaristi Krisma - penerima ekaristi Maha Kudus layak menerima
Krisma

vi) Kristi Imaman - menjadi paderi

vii). Ekaristi Perkahwinan - hanya untuk penganut awam (Paderi tidak
menerima ekaristi ini)

Dalam Kristian air suci atau lebih dikenali sebagai Holy Water, adalah
paling bernilai sekali. Untuk menjadi seorang Kristian, seseorang perlu
menjalani Ekaristi Pembaptisan iaitu meminum air ini. Ia diperolehi
dari proses uzlah yang dijalani sebelum menjadi paderi. Jika tidak mempunyai
akidah yang benar-benar kuat, akidah boleh rosak disebabkan air ini.
Contohnya ialah seperti apa yang berlaku ke atas seorang doktor
perempuan Melayu di Selangor. Setelah minum, beliau langsung tidak
boleh mengucap, hatinya telah tertutup. Menurutnya beliau sudah tidak yakin
lagi dengan agama lain kecuali Kristian sahaja kerana melalui Kristian
beliau boleh melihat Tuhan Jesus yang turun setiap malam. Itulah
permainan iblis. Sesiapa yang meminum air tersebut dapat melihat apa
sahaja. Sebaik sahaja doktor tersebut meminumnya, akhirnya beliau
memeluk Kristian. Saya pergi menemuinya, dia katakan kepada saya Islam
tidak benar, hanya Kristian agama yang benar kerana umatnya boleh
melihat Tuhan. Apabila saya tunjukkan air itu kepadanya sambil bertanya
pernahkah beliau meminumnya. Beliau menjawab memang pernah meminumnya
semasa beliau belajar di Indonesia; apabila pergi ke gereja beliau akan
diberi minum air tersebut. Beliau menyatakan kepada saya beliau akan
hidup dan mati dalam Kristian. Saya membacakan kepadanya surah Al-Kahfi
di samping memintanya mengamalkan surah tersebut setiap masa.
Alhamdulillah lama-kelamaan keadaannya semakin pulih.

Inilah permainan sihir sebenarnya. Tidak siapa dapat melawan ilmu
Allah, hanya ilmu Allah sahaja yang berkesan menghapuskan permainan sihir.
Tidak lama kemudian beliau kembali mengucap dan terus menangis.

Saya katakan kepadanya saya sudah terlalu berpengalaman dengan taktik
Kristian. Itulah, cara memikat orang untuk ke agama Kristian cukup
mudah, tidak mengapa jika tidak percaya kepada agama Kristian, tetapi
apabila minum air itu segala-galanya akan berubah. Setelah saya
mempelajari Islam barulah saya tahu rupanya iblis ini boleh menyerupai
bermacam rupa. Kekuatannya hanya pegangan akidah.. Tetapi Holy Water
ini sekarang tidak boleh lagi diedarkan di Malaysia kerana orang yang
pembuatnya di biara Vatican telah memeluk Islam dan membongkar rahsia
ini. Ramai orang sudah tahu mengenai air ini dan mula berhati-hati
dengan setiap apa yang meragukan.

Rukun yang kedua pula iaitu Ekaristi Maha Kudus bermaksud memakan tubuh
Tuhan. Saya pernah berhujah dengan John Paul mengenainya. Saya katakana
padanya sedangkan Firaun yang zalim itupun tidak pernah memakan tubuh
tuhan kenapa pula kita sebagai ulamak Kristian boleh makan tubuh
tuhan?.

Saya jelaskan kepadanya, apabila semua paderi memakan Khusti Kudus
(sejenis makanan yang diimport khas dari Itali) bermakna itu satu
penghinaan kerana tubuh tuhan boleh dimakan. Kata beliau, itu memang
sudah menjadi rukun Kristian dan tidak boleh dipertikaikan lagi. Apa
yang paling merbahaya ialah Holy Water. Khusti Kudus tidak mempunyai
rahsia apa-apa, ia seolah-olah seperti roti yang dicampur dengan bahan
lain. Berlainan dengan Holy Water yang kesannya cukup kuat.

Bayi-bayi yang baru dilahirkan pun dibaptiskan. Terdapat sesetengah
klinik yang membaptiskan bayi walaupun bayi tersebut Islam. Bagi
kepercayaan Kristian setiap bayi yang baru lahir wajib dibaptiskan
kerana ia mempunyai dosa, ia menyimpan dosa pusaka yang ditinggalkan
datuk moyang mereka. Ia berlainan dengan Islam, Islam meletakkan bayi
yang baru lahir itu adalah dalam keadaan fitrah (bersih). Sebenarnya
agama Kristian ini salah. Di dalam semua kitab tidak ada mengenai agama
Kristian. Kristian ini baru sahaja berkembang oleh seorang Paul yang
pertama di zaman Julius kemudian beliau mengembangkannya. Asal agama
Kristian ialah dari agama Yahudi dan Nasara. Tetapi di Romawi ia
dinamakan Kristianisasi. Jika kita meneliti di dalam kitab Nabi Isa
(Injil) tidak ada disebut Kristian.

Sebenarnya semua ulamak Kristian tahu mengenai kedudukan agama Islam.
Pernah terjadi dalam tahun '78, semasa itu saya terjumpa kitab yang
menyatakan kebenaran dan Nabi Muhammad. Tetapi semasa itu saya tidak
begitu memperdulikannya. Di dalam kitab tersebut ada menyebut mengenai
Ahmad iaitu Nabi Muhammad s.a.w.

Ketika itu saya masih belajar di Vantiken, oleh kerana saya kurang
sihat saya tidak dapat mengikut kelas pengajian. Saya diberi tugas oleh
seorang paderi untuk menjaga sakristi perpustakaan yang terdapat di
gereja) untuk menjaga kitab-kitab di situ. Paderi tersebut mengatakan
kepada saya, Thomas, kamu perlu menjaga kesemua kita-kitab di sakristi
ini tetapi kamu tidak boleh membuka almari." Beliau menunjukkan kepada
saya almari yang dimaksudkan. Saya hairan kerana beliau melarang saya
membuka almari tersebut sedangkan kuncinya diserahkan kepada saya.
Sifat manusia, apabila dilarang maka itulah yang ingin dibuatnya. Ketika itu
semangat saya terlalu berkobar-kobar untuk mengetahui isi kandungan
kitab yang diturunkan kepada Nabi Isa a.s. Saya mengambil kitab itu dan
menyembunyikannya.

Kitab tersebut ditulis di dalam bahasa Hebron. Ia masih saya simpan
hingga ke hari ini dan saya dalam proses untuk menterjemahkannya ke
dalam bahasa Melayu. Ia menjadi rujukan kepada saya, dan sebagai bukti
untuk berdebat dengan orang-orang Kristian. Saya telah utarakan kepada
Majlis Agama Islam Melaka, jika boleh saya ingin menterjemahkannya dan
sebarkan kepada orang ramai. Pihak Majlis tidak berani melakukannya,
menurut mereka ia akan mengancam nyawa saya kerana dengan pendedahan
kitab tersebut rahsia Kristian akan tersebar.

Isi kitab tersebut sama dengan al-Quran. Rupa-rupanya barulah saya
mengetahui semasa upacara mengangkat sumpah dalam proses beruzlah pada
hari yang ke 39, setiap paderi akan meletakkan tangan mereka ke atas
kitab yang dibalut dengan kain putih yang diletakkan di atas bantal.
Tidak siapa dibenarkan membukanya dan lihat isi kandungannya. Berbalik
kepada kisah saya mencuri kitab tersebut, selepas kehilangannya paderi
yang menyerahkan kunci kepada saya dahulu memanggil saya dan bertanya
apakah saya ada mengambilnya. Saya menafikan dengan mengatakan tidak
pernah mengambil kitab tersebut. Hati saya nekad untuk tidak mengaku
dan
menyerahkannya kerana saya ingin mengkaji kitab tersebut.

Disebabkan seseorang bakal paderi tidak boleh berbohong, beliau
mempercayai pengakuan saya. Akhirnya pada keesokannya iaitu pada hari
mengangkat sumpah, disebabkan Injil tersebut telah hilang, mereka
meletakkan kitab suci al-Quran (yang dibalut dan sentiasa tersimpan di
almari) sebagai ganti kitab yang hilang.

Al-Quran digunakan di dalam upacara mengangkat sumpah? Semua paderi
tidak tahu hal ini kecuali saya. Pada masa itu saya terfikir, apa
gunanya jika kita bersumpah di atas kitab al-Quran tetapi masih tidak
beriman dengannya? Bermakna semua paderi telah bersumpah di atas
al-Quran tetapi kufur selepas itu. Menyingkap saat saya didatangkan
hidayah ialah ketika saya sudah tamat belajar dan bertugas di Gereja
St Mary, Sabah.

Pada suatu malam Ahad pada tahun 1991, saya bersembahyang dengan cara
Kristian) di hadapan tuhan-tuhan saya iaitu. Tuhan Bapa, Ibu Tuhan
(Mary) dan Anak Tuhan (Jesus Christ). Ketika itu saya terfikir di dalam
hati, patung-patung ini diukir oleh manusia, saya menyembahnya setiap
hari di dalam bilik.' Apabila saya selesai sembahyang saya
meletakkannya di bawah tempat tidur. Hati saya berkata, alangkah hinanya Tuhanku.
Kenapa aku boleh meletakkannya di bawah tempat tidur yang boleh aku
baringkan dan letak sesuka hatiku?

Turunnya Hidayah Malam itu, selesai sembahyang saya mengambil sehelai
kertas dan saya tulis diatasnya, "Tuhan, diantara agama Islam,
Kristian,
Hindu dan Buddha aku telah mengetahui semua agama ini. Malam ini
tolonglah tunjukkan kepadaku manakah di antara tiga agama ini yang
benar
bagiku". Setelah itu, tak tahulah saya katakan bagaimana mengantuknya
mata saya yang tak pernah-pernah saya alami rasa mengantuk yang lain
macam, mata saya langsung tidak boleh terangkat.

[Muhamad Ali Daud]