About Me

My photo
Anak Bapak Al-Banjary Al-Asya'iry As-Syafi'iy, Dilahirkan pada tanggal 1hb Januari 1983 di Kg Parit Satu Sungai Sireh, Tanjong Karang, Selangor Darul Ehsan, seorang Melayu berketurunan Banjar suku Alai, Kini bersama PAS Kawasan Tanjong Karang berjuang menegakkan Islam di atas muka bumi Allah sebagai amanah dan tanggungjawab dari-Nya.. ..terima kasih atas sokongan anda.. Takbirr..ALLAHUAKBAR..!!!

Saturday, July 7, 2007

Kalau Bukan 'Ulamak Menasihat.., Siapa Lagi...???

Maka baru-baru ini DYTM Raja Dr Nazrin Shah telah menitahkan bahawa 'ulamak tidak boleh berpuak. Adapun yang dikatakan tidak boleh berpuak pada faham saya adalah 'ulamak yang tidak cenderong meletakkan suatu ketetapan atau pandangan dan sikap yang lari dari prinsip Islam terhadap suatu isu itu untuk kepentingan mana-mana puak yang berkepentingan dengan mengambil kesempatan terhadap kejahilan masyarakat dengan hujah dan dalil yang mengelirukan. Oleh itu ulamak yang menyatakan pendirian, pandangan dan sikap Islam atas suatu isu itu untuk dihalalkan tindakkan yang dilarang Islam oleh suatu puak, itulah 'ulamak yang berpuak atau memihak kepada suatu puak atau berpuak-puak. Mereka juga akan cuba sedaya-upaya mengolah hujah dalil-dalil untuk membenarkan tindakan suatu puak yang bertujuan untuk mencari keuntungan disebalik kejahilan orang lain.

Telah dinyatakan bahawa 'ulamak adalah seorang yang mempunyai pengetahuan ilmu yang mendalam tentang ilmu-ilmu Islam. Paling tidak seorang 'ulamak itu mesti mempunyai ilmu tentang fiqh dan usul fiqh, tauhid dan akhlak, hadith dan ilmu-ilmunya, Al-Qur'an, tafsir dan ilimu-ilmu tafsir, dan lain-lain lagi. Sudah semestinya seorang 'ulamak itu mesti menguasai ilmu Bahasa Arab dari segi Nahu Sorof dan Balaghahnya. Bahasa Arab adalah ilmu alat terpenting bagi seorang 'ulamak untuk memahami dengan betul kandungan Al-Qur'an dan Hadith sebagai sumber utama kerana keduanya itu tertulis di dalam Bahasa Arab serta. Kemudian Bahasa Arab juga amat penting bagi seorang 'ulamak untuk mengkaji kitab-kitab hasil ijtihad dan karangan imam-imam besar dan 'ulamak-'ulamak yang muktabar kerana semuanya ditulis dalam Bahasa Arab. Oleh kerana kecenderungan dan tahap pemikiran manusia adalah berlainan dan terbatas, maka terdapat dikalangan 'ulamak yang menguasai dan mempunyai kepakaran yang khusus dalam agama. Maka 'ulamak-'ulamak Fiqh dipanggil Fuqoha', 'ulamak-'ulamak Hadith dipanggil Muhaddisin, 'ulamak-'ulamak tafsir digelar Mufassirin, "ulamak-'ulamak bahasa dipanggil Lughawiyyun dan sebagainya. Adapun golongan yang mempunyai kepakaran ilmu selain dari ini seperti doktor perubatan dan jurutera adalah tidak termasuk dikalangan apa yang dipanggil sebagai 'ulamak.

Telah berfirman Allah Ta'ala bahawa golongan dikalangan hamba-hamba yang takut pada tuhannya adalah dikalangan 'ulamak. Sabda Baginda Rasulullah S.A.W pula menyatakan bahawa 'ulamak adalah pewaris nabi, maknanya 'ulamak mewarisi kerja-kerja nabi. Kemudian tokoh-tokoh besar 'ulamak menggariskan bahawa 'ulamak terbahagi pula kepada dua, 'ulamak baik dan 'ulamak jahat ( 'ulamak su'). Adapun 'ulamak yang baik itu dikalangan 'ulamak yang takut kepada Allah, 'ulamak yang jahat pula adalah sebaliknya.

Setelah kita kenal tentang siapa dia 'ulamak, maka hendak pula kita tahu apa persamaan 'ulamak yang berpuak dan 'ulamak jahat ( 'ulamak suu'). Maka bagi saya 'ulamak yang suka berpuak itu adalah juga 'ulamak jahat. Seperti yang saya nyatakan bahawa 'ulamak yang berpuak adalah 'ulamak yang menggunakan pengetahuan ilmu agamanya untuk menjayakan rancangan dan kehendak suatu puak yang suka melanggar perintah Allah. Dalam hal ini umat Islam akan diperbodohkan mindanya dengan dicelarukan pemikiran mereka agar suatu yang dilarang Allah dan Rasulnya dipandang baik dan elok adanya.

Dikalangan puak yang akan menggunakan 'ulamak-'ulamak puak dan jahat ini sudah pastilah dari golongan yang mempunyai kuasa dikalangan rakyat. Golongan yang berkuasa ini akan menjanjikan sedikit habuan dunia kepada 'ulamak puak dan jahat ini sebagai ganjaran atas kerja-kerja keji mereka. Maka para 'ulamak puak dan jahat ini akan mengeluarkan nas-nas dan dalil beserta hujah juga huraian yang akan mengeliru dan memperbodohkan rakyat untuk menghalalkan tindakan dan dasar yang dimurkai Allah oleh orang yang berkuasa tadi. Kesemua kerje-kerja keji tadi dilaksanakan untuk memaksa rakyat terus taat kepada pemimpin yang melanggar perintah Allah dan menerima suatu perintah itu seolah-olah ia juga adalah suruhan dan perintah dari Allah.

Pemimpin-pemimpin yang menggubal dasar dan melaksanakan pentadbiran yang bercanggah dengan Al-Qur'an dan Sunnah adalah orang yang melawan Allah dan Rasul-Nya. Oleh itu 'ulamak-'ulamak yang menjadi perisai kepada pemimpin yang dimurkai Allah dan Rasulnya juga adalah golongan yang melawan Allah dan Rasulnya. Golongan-golongan yang melawan Allah dan Rasulnya akan tergolong pula dikalangan kufur atau munafiq atau fasik. Jika pemimpin dan 'ulamak yang berganding bahu menolak Al-Qur'an dan Sunnah sebagai sumber rujukan digantikan pula dengan idealogi-idealogi falsafah yang bertuhankan akal semata-mata, dikhuatiri kufur mereka itu. Jika dikalangan pemimpin dan 'ulamak itu berkomplot dibelakang rakyat dengan menjadi musang berbulu ayam, di hadapan rakyat hebat bercakap tentang Islam dan sebagainya, dibelakang menyusun strategi meruntuhkan Islam, dikhuatiti munafik mereka itu. Jika pemimpin dan 'ulamak suka melakukan dosa besar dan membiarkan rakyat terus hancur, dikhuatiri fasik mereka itu.

Para 'ulamak puak dan jahat sebenarnya tidak takutkan tuhan. Mereka mencari jalan untuk memaksa dan meracun minda rakyat menerima apa sahaja tindakkan pemimpin dengan ugutan psikologi dan mentaliti rakyat melalui hujah dan dalil agar mereka menerimanya seolah suatu fatwa. Pemimpin melalui 'ulamak-'ulamak puak dan jahat ini akan mengambil kesempatan terhadap kejahilan rakyat dikalangan umat Islam. Golongan pemimpin yang tidak takutkan tuhan akan terus menipu, menindas dan merampas hak rakyat untuk kepentingan perut dan bawah perut mereka dan keluarga serta kroni mereka juga tidak mustahil menantu-menantu mereka juga. Untuk menutup kebusukan kudis dan bisul mereka ini, mereka akan mencari golongan 'ulamak yang hanya tahu cari makan tanpa rasa takut kepada tuhannya untuk menutup bisul dan kudis pemimpin itu tadi. 'Ulamak puak dan jahatlah yang akan berperanan menghiasi dan memberi wangian ke atas bisul dan kudis pemimpin yang terus busuk dan membusuk itu. Buat ingatan pemimpin dan 'ulamak yang tidak takutkan tuhan, sebanyak mana bedak diletak di atas kudis dan bisul yang busuk, wangi bedak itu tidak akan dapat menutup busuk juga kudis dan bisul yang akan terus membusuk dan bernanah. Suatu masa pasti rakyat akan terbau busuk dan melihat nanah serta bisul yang terus bernanah dan membusuk. Begitulah busuk dan buruknya kerjasama pemimpin dan 'ulamak yang memesongkan rakyat dari jalan yang sebenar demi kepentingan perut dan bawah perut mereka.

Adapun para 'ulamak yang baik-baik tidak akan berani melawan perintah Allah dan Rasulnya. Para 'ulamak yang baik-baik tidak pula akan takut menyatakan pendirian agama terhadap pemimpin mereka. Allah telah menyatakan bahawa orang-orang yang takutkan Allah adalah 'ulamak. Sudah tentu 'ulamak yang hakiki adalah 'ulamak yang takutkan tuhannya dengan menyuruh kepada yang baik-baik dan melarang yang jahat-jahat. Apa-apa yang disuruh oleh Allah maka yang baik-baiklah ia, sebaliknya yang disuruh jauh oleh Allah malah jangan dekati maka yang jahat-jahatlah ia.

'Ulamak mewarisi kerja-kerja nabi. Antara kerja-kerja nabi selain dari beribadat dan menyebarkan dakwah adalah menjadi pemimpin keluarga, masyarakat hatta negara. Baginda Rasulullah adalah ketua keluarga, panglima tentera serta ketua kerajaan dan negara. Baginda telah menetapkan dasar bermasyarakat, berekonomi dan berpolitik di bawah naungan wahyu ilahi. Justeru para 'ulamak yang kerjanya meneruskan kerja nabi mesti bersama-sama memperjuangkan sistem sosial, ekonomi dan politik yang telah nabi tinggalkan lebih seribu empat ratus tahun dahulu. Jika tidak, maka saksikanlah bahawa Islam hanya wujud di masjid-masjid, tanah-tanah kubur juga 'name-tag' orang-orang yang namanya bercirikan islam sahaja.

Para 'ulamak yang baik-baik yang menyertai mana-mana badan pertubuhan dan parti politikyang memperjuangkan Islam saya yakini tidak termasuk mereka itu dikalangan 'ulamak puak dan jahat. Para 'ulamak yang bergerak menjalankan aktiviti dan program contohnya Persatuan 'Ulamak Malaysia dan lain-lain bukanlah termasuk dikalangan berpuak. Matlamat mereka jelas untuk mengembangkan dan tidak berani melampaui batas-batas iman dan kufur dalam memberi pendirian dan sikap islam terhadap suatu perkara. Para 'ulamak yang berjuang untuk mendapatkan kuasa politik kerana dengan kuasa tersebut Islam terlaksana, maka mereka hanya bergerak di dlam organisasi politik yang tidak berani melanggar perintah Allah untuk mencapai matlamat membina negara yang baik-baik, negara yang sentiasa dirahmati dan diampuni dan rakyatnya takutkan tuhan belaka. Para 'ulamak yang bergerak, berpesatuan dan berparti memberi contoh mereka juga adalah dikalangan masyarakat sivil. Mereka bergerak dan beroganisasi menurut lingkungan peruntukan undang-undang sedia-ada. Jika mereka bergerak dan berjuang tanpa ada persatuan dan organisasi, maka kelak akan didakwa di mahkamah kerana bergerak secara haram pula. Cuma yang membezakan antara 'ulamak yang baik-baik dan 'ulamak puak dan jahat adalah matlamat mereka samada benar-benar menegakkan yang hak dan menolak yang batil atau bersama bersekongkol menggadai prinsip dan maruah agama untuk digantikan dengan harta dunia, termasuk juga dalam golongan ini 'ulamak yang membisu ketika ada pemimpin yang menggadai maruah dan kedaulatan negara.

Untuk tidak menjadikan 'ulamak itu berpuak atau jahat, maka hendaklah 'ulamak itu jujur dan menghormati disiplin ilmu yang telah digali dahulu. 'Ulamak wajib sentiasa takutkan tuhan, suruhan dan tegahannya. Tiada siapa lagi yang layak untuk memberi nasihat kepada pemimpin negara melainkan 'ulamak atau yang paling afdal 'ulamak itu juga adalah pemimpin. Peranan 'ulamak amat besar kerana mereka ditugas untuk meneruskan kerja-kerja yang ditinggalkan oleh baginda nabi. Dalam konteks berpolitik dan bernegara, 'ulamaklah yang akan memberi teguran dan nasihat kepada pemimpin untuk menyelesaikan suatu isu menurut pandangan Islam. Negara yang menjunjung wahyu dan sunnah sebagai perlembagaan negara mesti menyelesaikan suatu masalah dengan pendirian Islam berdasarkan Al-Qur'an dan Hadith. Dalam konteks perekonomian, masalah pengagihan hasil kekayaan yang terhad terhadap kehendak manusia yang tidak terhad perlu diselesaikan dengan pendirian Islam yang nyata pembahagian menurut persamaan hak yang terjamin dalam sistem sosial Islam. Masyarakat perlu disusun dengan adil sesuai dengan fitrah kejadian manusia tanpa ada kasta dan penindasan, perbezaan bangsa, bahasa dan warna kulit kerana asal usul manusia semuanya sama dari nabi Allah Adam A.S dan Sayyidatina Hawa sebagai ibu dan bapa seluruh manusia. Pergerakan dan tindakan manusia hendaklah dihadkan agar tidak merampas dan menceroboh hak manusia lain, maka menjadi tanggungjawab pemimpin dan 'ulamak untuk memberi pendidikan yang berteraskan 'aqidah, syariat dan akhlak Islam agar tertanam di hati mereka akan takut kepada tuhan di samping menegakkan sistem perundangan Islam untuk menjamin hak asasi manusia.

Kalau bukan 'ulamak, siapa lagi yang akan menasihati pemimpin dari melakukan penipuan dan penindasan yang akhirnya akan menyebabkan rakyat menderita kerana menyerap kerugian hasil negara yang dibolot oleh pemimpin yang rasuah dan 'ulamak yang pekak bisu. 'Ulamak yang suka menggadai agama untuk harta tidak boleh diharap. Kuasa yang ada pada masyarakat juga mampu menyedarkan 'ulamak yang tidak sedar diri untuk pulang ke pangkal jalan. Malangnya kini 'ulama sering dipersenda oleh pemimpin sekular yang melihat 'ulamak sebagai tidak memberi apa-apa keuntungan bagi pihak perut dan bawah perut mereka dan kroni-kroni mereka. Hanya 'ulamak yang dapat diseleweng ilmunya untuk kepentingan pemimpin sekular yang melihat mereka ini dapat mengekalkan kuasa untuk terus mencuri, menipu, menindas dan merampas hak rakyat dengan bertopengkan hujah-hujah sesat 'ulamak jahat yang tidak takutkan tuhan. Untuk menuju ke arah itu, tidak dapat tidak, kita mesti terus berusaha untuk menukar pemimpin yang tidak takut kepada tuhan kepada pemimpin yang takut kepada tuhan, kerana pemimpin yang takut pada tuhan pasti akan didampingi oleh para 'ulamak yang takut kepada tuhan juga.

Akhirnya, maka teringatlah akan saya sepotong hadith yang mafhumnya menyebut; sesungguhnya Allah S.W.T tidak akan menarik semula ilmu dari manusia dengan begitu sahaja, tetapi Allah S.W.T akan menarik semula ilmu dari manusia dengan mewafatkan para 'ulamak, sehingga tiada lagi orang-orang yang 'alim, maka ketika itu manusia akan mengangkat orang yang jahil untuk memimpin mereka, dan mereka itu dikalangan orang yang sesat dan akan menyesatkan.


Monday, July 2, 2007

Pentadbiran Negara Tidak Ikut Falsafah Solat Berjemaah...???

Ketika Pak Lah baru ditabal sebagai ketua kerajaan yang akan memimpin negara ini, antara yang sering ditonjolkan media adalah Pak Lah mengimamkan solat berjemaah. Sejuk mata memandang apabila seorang ketua kerajaan mengimamkan solat. Pak Lah memang patut mengimamkan solat kerana kapasiti beliau adalah pengasas mazhab hadhari. Sebagai pengasas mazhab hadhari maka wajarlah Pak Lah mampu mengimamkan apa-apa jenis solat hatta solat sunat gerhana matahari dan bulan. Maka rakyat akan melihat bahawa Pak Lah bukan setakat mampu mengetuai kerajaan, malah mampu juga menjadi ketua kepada orang-orang yang sujud kepada Allah Ta'ala.

Apakah pentadbiran Pak Lah kini menepati kod etika pemimpin yang terkandung dalam ibadah solat berjama'ah? Apakah Pak Lah tidak menyedari bahawa di dalam solat berjema'ah ada mesej tentang bidang kuasa imam dan makmum? Sejauh manakah Pak Lah menjadikan solat jama'ah sebagai falsafah pentadbirannya, arah kiblatnya, sujud dan rukuknya juga doanya.

Solat jema'ah sebenarnya adalah latihan politik dan bermasyarakat. Di sana bukan sekadar ibadah khusus bahkan ada ilmu untuk rakyat dan pemimpin mempraktikkannya dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Pak Lah mungkin lupa atau tidak sedar hakikat ini. Mustahil Khairy akan mengingatkan bapa mertuanya sedangkan dia sendiri sering lupa mengingatkan isterinya menutup aurat dan terlupa berjual beli sehingga menggadai maruah dan kedaulatan negara. Sebagai makmum dan rakyat, maka wajiblah bagi saya sebagai makmum untuk memberi peringatan kepada imam yang memimpin saya kerana peringatan itu adalah berguna kepada orang-orang yang bertaqwa. Saya harap Pak Lah tergolong dikaangan orang-orang yang bertaqwa.

Sebelum solat jema'ah dimulakan, menjadi tanggungjawab makmum untuk melantik seorang di kalangan mereka untuk diangkat menjadi imam. Imam yang dilantik mesti menepati ciri-ciri tertentu untuk mengetuai solat jama'ah. Makmum terlebih dahulu perlu mengenalpasti dan memastikan imam yang akan memimpin solat jama'ah dari segi ilmu dan pengetahuannya yang mencukupi, bacaan dan hafalannya jelas, amalan hariannya yang tidak mengulangi dosa kecil dan tidak melakukan dosa besar seboleh-bolehnya dan lain-lain lagi. Maka dari situ sudah pasti wajib bagi kita juga untuk memilih pemimpin yang akan mengetuai kerajaan yang akan mentadbir negara dikalangan orang yang menepati ciri-ciri pemimpin yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, mempunyai asas ilmu berkaitan syariat, akidah dan akhlak untuk menjaga akal, nyawa, kehormatan, harta benda dan iman rakyat. Mereka juga mesti tahu serba sedikit tentang ilmu ekonomi untuk membangunkan negara, ilmu sosial untuk membentuk masyarakat,ilmu politik untuk memahami suasana politik dalam dan luar negara. Bayangkan jika kita memilih imam yang suka-suka hati mengubah rukun solat mengikut hawa nafsunya, sudah pasti makmum juga akan sesat.

Setiap amalan bermula dengan niat, dan setiap amalan yang dilakukannya adalah mengikut apa yang diniatkan. Imam mesti berniat bahawa ibadahnya itu semata-mata kerana Allah Ta'ala. Menjadi imam juga kerana Allah. Begitu juga dengan makmum, mereke solat mengikut imam bukan kerana imam itu 'alim, tapi kerana Allah Ta'ala. Menunjuk-nunjuk pada orang lain menjadi riak, rasa bangga di hadapan orang lain menjadi takabbur, tidak merasa apa-apa sekadar mengaburi mata orang lain untuk menutup keingkaran terhadap Allah menjadi munafik, tidak solat langsung terus jadi fasik. Maka setiap pemimpin mesti ikhlaskan diri memimpin masyarakat kerana Allah, menyerahkan yang hak dan menafikan yang batil. Niat untuk menjaga kepentingan sendiri, keluarga dan menantu mesti dijauhkan takut termakan duit rakyat. Rakyatjuga mesti ikhlaskan diri mentaati pemimpin kerana Allah. Mentaati pemimpin wajib selagi tidak bercanggah dengan syariat Allah. Jangan pula sampai mentaati pemimpin membuta tuli walaupun melanggar syariat sehingga mengampu pemimpin untuk mendapat sedikit habuan dunia.

Wajib bagi makmum untuk menuruti gerakan imam dalam solat selagi mana tidak terkeluar dari rukun dan syarat sah solat. Sebagai rakyat juga, wajib kita mentaati arahan pemimpin demi kesejahteraan rakyat dan negara. Makmum mengikut imam adalah menurut perintah Allah Ta'ala bukan kerana imam. Selagi imam bergerak menurut apa yang ditetapkan oleh Allah dan Rasulnya maka selagi itulah makmum wajib mengikutinya. Begitu juga jika seorang pemimpin itu mentadbir dan memerintah negara mengikut apa yang disyariatkan oleh Allah dan Rasulnya, maka selama itulah rakyat wajib mentaati apa yang diperintahkan oleh pemimpin. Allah dan Rasul adalah melabihi segala-galanya maka pemimpin seperti Pak Lah wajib menyedari bahawa mentadbir negara perlu mengikut apa yang Allah gariskan bukan semata-mata nasihat dan arahan menantunya. Pak Lah dan pemimpin UMNO yang lain mesti sedar bahawa memimpin masyarakat adalah amanah Allah bukan untuk kepentingan diri dan keluarga.

Wajib bagi imam untuk berdiri betul menghadap kiblat, jika tidak maka solat itu tidak akan dikira sah. Imam akan rukuk dan sujud sebagai tunduk kepada Allah Ta'ala. Maka makmum juga akan mengikut imam tunduk kepada Allah ta'ala. Pemimpin yang beriman dan bertaqwa wajib memastikan bahawa mereka mesti membawa hala tuju ke arah apa yang terkandung dalam syariat Islam, bukan membawa masyarakat berkiblatkan akal dan hawa nafsu. Pemimpin mesti tunduk kepada suruhan dan larangan Allah, membawa dan mendidik rakyat untuk tunduk kepada Allah seluruhnya. Pemimpin mesti takut kepada tuhan agar rakyat akan mengikut jejak pemimpin untuk takut dan patuh kepada segala suruhan dan larangan Allah. Malangnya kini pemimpin UMNO memang jelas tidak takutkan tuhan, menipu, mencuri dan merampas hak rakyat bahkan menjual negara. Maka tidak hairanlah kebanyakan rakyat pun sudah berani melakukan jenayah dan kemaksiatan kerana mereka mengikut jejak pemimpin yang tidak takutkan Allah Ta'ala. Imam yang sengaja mengimamkan solat dengan menghadap ke arah selain dari Ka'bah, solatnya tidak akan diterima, malah jika makmum tidak menegur perbuatan imam atau tidak menggantikan imam dengan imam yang lebih layak, maka kesemua mereka akan menanggung balasannya dari Allah. justeru rakyat wajib memastikan bahawa pemimpin yang akan memimpin mereka mesti dikalangan mereka yang menjadikan Islam sebagi matlamat dan dasar pentadbiran negara untuk membentuk masyarakat dan negara yang diterima, diredhai, dirahmati dan sentiasa diampuni Allah.

Sekiranya imam tersalah melakukan suatu gerakan dalam solat, seorang makmum di belakang boleh menegur imam dengan melafazkan kalimah 'subhanallah' agar diakhir solat sebelum salam nanti akan dilakukan sujud sahwi. Begitu juga dengan rakyat jika pemimpin melakukan kesalahan dan kesilapan, rakyat mesti diberi hak untuk menegur pemimpin tersebut agar tidak mengulanginya lagi. Teguran dan kritikan penting untuk membina masyarakat yang lebih baik dan sempurna. Pemimpin mesti menyedari bahawa mereka jua pada asalnya adalah dikalangan rakyat dan mereka juga adalah anggota masyarakat. Malangnya pemimpin UMNO dan BN kini cuba mengubah susunan masyarakat Malaysia ke arah feudal, rakyat mesti ikut apa sahaja yang disuruh oleh mereka walaupun suruhan itu merugikan rakyat. UMNO memang jelas melanggar prinsip yang ada dalam falsafah solat jama'ah itu

Sekiranya imam melakukan perkara yang membatalkan solat, dia sudah tidak dikira seabagai imam lagi. Jika imam melakukan satu kesalahan seperti terkentut maka terbatal ia dari solat, dia perlu mengundurkan diri dari memimpin solat itu dan akan digantikan dengan imam yang baru dikalangan makmum yang tadinya berada di belakang imam tadi. Begitu juga dengan pemimpin sebuah negara. Jika dia melakukan suatu kesalahan yang boleh mengakibatkan kedaulatan dan maruah negara tergadai, maka dia sudah tidak layak lagi untuk memimpin sebuah negara. Sepatutnya dia mesti mempertahankan maruah dan kedaulatan negara untuk kepentingan rakyat. Tapi spisis ini suka menggadai maruah dan kedaulatan negara untuk kepentingan kepentingan diri, menantu dan mungkin isteri barunya. Demikian juga dengan rakyat mesti menolak kalangan pemimpin yang suka menipu,mencuri dan merampas hak rakyat, bukan sahaja pemimpin itu yang perlu ditolak, parti yang diwakilinya juga mesti ditolak dan digantikan dengan parti yang lebih baik hala tujunya, parti yang takutkan tuhan dan parti yang patuh pada perintah Allah dan Rasul, dan meninggalkan larangannya. Tidak pernah berlaku jika seorang imam melakukan kesalahan atau terbatal solatnya, menerajang keluar makmum yang menegur atau menggantikannya. Dalam UMNO tidak mustahil terjadi kerana sudah menjadi tradisi UMNO untuk menyepak dan menerajang keluar sesiapa sahaja yang mengkritik dan menegur pemimpin yang korup dan melampau batas.

Sampai bilakah struktur pentadbiran negara kita akan terus berlangsung membelakangi falsafah yang boleh kita ambil dari solat jama'ah? Solat jama'ah terbukti adalah pengajaran dan pendidikan politik dan kemasyarakatan terbaik yang mesti kita manfaatkan. UMNO memang tidak boleh diharap lagi. Perjuangan UMNO jelas sudah terpesong dari kiblat Islam. Tertubuhnya UMNO pun adalah untuk meneruskan hegemoni dan polisi politik British dan diteruskan pula golongan ekstrimis nasionalis kapitalis sekularis UMNO. UMNO tidak pernah sujud dan rukuk kepada Allah malah hanya sujud pada akal dan hawa nafsu sahaja. Kiblat UMNO adalah barat, kerana tafsiran kemajuan oleh UMNO diukur dengan pencapaian barat yang mementingkan kebendaan semata-mata. Di akhir solat kita sama-sama berdoa agar diberi keampunan dan dimudahkan Allah segala urusan kita. Sebaliknya pada UMNO akhirnya meneruskan kehidupan rakyat ke arah kemurkaan Allah, jauh dari keampunannya. UMNO juga lebih banyak menyusahkan rakyat dengan menarik kebebasan hak asasi rakyat.

Adalah menjadi kewajipan kita sebagai makmum untuk melantik imam-imam dikalangan mereka yang berkiblatkan Islam, tunduk dan patuh kepada segala suruhan dan larangan Allah dan Rasulnya, dan sentiasa membawa rakyat ke arah keampunan dan keredhaan Allah Ta'ala.