About Me

My photo
Anak Bapak Al-Banjary Al-Asya'iry As-Syafi'iy, Dilahirkan pada tanggal 1hb Januari 1983 di Kg Parit Satu Sungai Sireh, Tanjong Karang, Selangor Darul Ehsan, seorang Melayu berketurunan Banjar suku Alai, Kini bersama PAS Kawasan Tanjong Karang berjuang menegakkan Islam di atas muka bumi Allah sebagai amanah dan tanggungjawab dari-Nya.. ..terima kasih atas sokongan anda.. Takbirr..ALLAHUAKBAR..!!!

Friday, June 22, 2007

Jenayah Meningkat Kerana UMNO Mendidik Rakyat Tidak Takutkan Tuhan, Pemimpin Hanya Jaga Perut Dan Bawah Perut...!!!

Nampaknya gagasan Islam Hadhari Pak Lah sudah mencapai tahap matang. Berita kenaikan kadar jenayah dan keruntuhan akhlak dikalangan masyarakat Negara Islam Hadhari Malaysia adalah amat-amat membimbangkan. Makin hari kebejatan sosial dilaporkan semakin parah. Pak Lah selaku pengasas dan imam mazhab hadhari tidak habis-habis berbangga dengan gagasan yang dibawa tanpa melihat kepada realiti yang berlaku dikalangan masyarakat.

Baru-baru ini kita telah dikejutkan dengan beberapa kes rogol dan rompak yang berlaku di Johor, negeri berfahaman UMNO paling 'teroksida'. Negeri yang dikenali sebagai kubu UMNO paling kuat dalam dunia. Sudah pastilah negeri ini juga adalah penjunjung mazhab hadhari paling setia dan ta'asub dalam dunia jika diukur dengan kekuatan undi UMNO dan Barisan Nasional di Johor. Kejadian itu baru di Johor, belum lagi di negeri-negeri lain. Belum juga dikira kes-kes yang terdahulu dan kes-kes yang tidak dilaporkan.

Dalam banyak-banyak manusia di Johor, sebilangan kecil telah menyatakan kebimbangan berikutan dari kejadian tersebut. Seramai lebih kurang 200 orang telah berkumpul dan berdemonstrasi di hadapan kediaman rasmi Menteri Besar johor sebagai tanda tidak puas hati berikutan kegagalan polis menyelesaikan beberapa kes yang melibatkan samun dan rogol di negeri ini. Terkejut dengan apa yang berlaku maka kerajaan mengarahkan seramai 400 anggota polis ditambah ke Ibupejabat polis Kontijen Johor IPK dengan kadar segera.

Ini semua gejala dan bala dari gaya hidup fahaman hadhari. Tidak hairan jika jenayah makin meningkat, akhlak remaja dan belia makin hancur kerana pemimpin yang diamanahkan untuk menggubal dasar untuk menyusun dan mendidik masyarakat hanya mementingkan kepentingan perut dan bawah perut sahaja.

Golongan UMNO memang tiada minat untuk mengambil tahu hal semua ini. Paling kuat pun kerahkan polis sebanyak mungkin untuk rakyat berfikir bahawa pihak kerajaan prihatin dan mengambil berat soal keselamatan dan keamanan masyarakat. Silap-silap 400 anggota polis yang dihantar bakal menjadi tukang undi pos BN di Johor nanti. Mana dia Dato' Dr. Abdullah Md Zain dan Dato' Dr Mashitah Ibrahim, mana dia Dato' Paduka Abdul Hamid Othman, mana dia Tan Sri Yusof Noor, mana dia Dato' Nakhaie Ahmad dan lain-lain untuk membincangkan penyelelesaian kerosakkan struktur masyarakat kini. Tapi kebolehpercayaan di kalangan mereka ini pun sekadar melepaskan batuk di tangga sahaja. Dato' Dr Mashitah sendiri pun pernah mengeluarkan kenyataan harus melacur diri bila keadaan terdesak.

Islam Hadhari tidak pandang pada kerosakkan akhlak rakyat. Islam Hadhari tidak pandang pun pada keruntuhan 'Aqidah umat Islam. Islam Hadhari tidak pernah berfikir bagaimana hendak mendidik rakyat agar takut kepada tuhan. Islam Hadahari sebenarnya memang suka rakyat tidak takut dengan tuhan malah samapai tahap tidak percaya pada tuhan pun banyak. Kenapa golongan UMNO dan hadhari suka rakyat tidak takut dan tidak percaya tuhan? sudah tentu kerana keadaan ini membolehkan mereka berkuasa dan mengekalkan kuasa seterusnya menjaga kepentingan perut dan bawah perut mereka.

Kerajaan yang dipimpin oleh UMNO dan konco-konconya tidak ambil peduli pun tentang semua ini. Asalkan kepentingan perut dan bawah perut terpelihara maka itu adalah lebih utama dalam perjuangam mereka. Soal kepentingan dan hak rakyat diketepikan dahulu.

Ramai sudah tidak takutkan tuhan sekarang ini. Dari pimpinan negara sampailah rakyat biasa ramai yang tidak takutkan tuhan. seseorang melakukan kesalahan jenayah kerana dia tidak takutkan tuhan. Kalau dia takut dan ingatkan tuhan, maka dia akan ingat juga dosa pahala, syurga neraka, halal haram, iman dan kufur. Tidak hairanlah sekarang ini jenayah makin meningkat dan berlaku dimana-mana, akhlak masyarakat tidak kira tua dan muda rosak, 'aqidah umat terus hancur. Kerahlah seramai mana anggota polis untuk menjaga keamanan pun jika tiada 'aqidah, pasti akan hancur juga.

Anggota polis yang bertanggungjawab menjaga keselamatan dan keamanan masyarakat adalah manusia biasa bukan malaikat, pemimpin negara juga manusia biasa, masyarakat keseluruhannya juga adalah manusia biasa yang punya nafsu dan juga akal. Akal manusia tetap terbatas dan hanya mampu berfikir secara relatif dan logik sahaja. Nafsu sentiasa meronta-ronta untuk dipenuhi kehendaknya dari kongkongan akal. Namun tiada guna juga jika akal tidak dibekalkan dengan pegangan dan petunjuk dari wahyu yang mana baik yang mana buruk dan yang mana halal yang mana haram. Jika akal dibiarkan bertindak tanpa mengikut petunjuk dari wahyu, maka akal akan membiarkan nafsu melakukan apa sahaja memenuhi kehendaknya.

Jenayah bukan sekadar rogol dan samun. Mencuri duit rakyat juga jenayah. Menipu dan merampas hak rakyat juga jenayah. Semua itu adalah ketegori maksiat di sisi Allah Ta'ala. Pemimpin diberi kepercayaan untuk membawa hala tuju dan mendidik rakyat kearah lebih berilmu, tunduk kepada syariat tuhan. Pemimpin mesti gubal suatu dasar untuk kepentingan rakyat, memajukan kehidupan rakyat, menjamin keselamatan dan kemanan rakyat, menjaga makan minum rakyat. Bagaimana kita hendak membendung kerosakkan akhlak dan bahaya jenayah jika si pembuat dasar juga tidak ada 'aqidah dan tidak takut kepada tuhan. 'Aqidah Islam Hadhari terbukti tidak boleh diguna pakai. Bak kata orang "bukan barang baik, barang tak dak guna punya". Kalau 'aqidah Islam Hadhari boleh diguna pakai, maka majoriti rakyat akan takut kepada tuhan. Masyarakat akan takut untuk buat apa yang dilarang oleh tuhan. Malangnya pembuat dasar rata-rata tidak takut pada tuhan, dia lebih takut perut dan bawah perutnya tidak terjaga. Lebih malang lagi pemimpin pun lebih berani buat apa yang tuhan larang dari apa yang disuruh oleh tuhan.

Jika pemimpin yang membuat dasar ke arah menjaga rakyat 'aqidahnya betul dan takutkan tuhan, maka dasar yang dibuat juga mengajak rakyat untuk takutkan tuhan. pemimpin yang takutkan tuhan tidak akan minta rasuah untuk melaksanakan suatu dasar.Pemimpin itu juga wajib memastikan dasar itu mengikut apa yang disuruh tuhan dan menjauhi larangan tuhan. Pemimpin juga wajib memastikan perjalanan dasar itu tidak melanggar batas-batas yang telah ditentukan oleh tuhan. Pemimpin itu juga tidak akan ambil kesempatan dan mencuri duit peruntukan perlaksanaan dasar itu untuk mengisi perut dan memenuhi kehendak bawah perutnya, keluarganya, sahabat karibnya juga tidak terkecuali menantu juga isteri barunya.

Dasar yang dibuat oleh pemimpin yang takutkan tuhan akan menggubal dasar yang mendidik rakyat. Anak-anak dan remaja yang fitrahnya meronta-ronta untuk mencuba suatu yang baru perlu dibentuk dengan sistem pendidikan yang mendidik manusia agar takutkan tuhan juga. Apabila anak-anak kita takutkan kepada tuhan, ilmunya akan digunakan untuk menurut apa yang diperintahkan oleh tuhan dan mejauhkan diri dari apa yang dilarang oleh tuhan. Malangnya anak-anak kita kini diajar dan dididik dengan matlamat material kerana yang mebuat dasar pendidikan pun bersifat materialistik. Oleh kerana anak-anak kita dibentuk dengan kerangka materialistik, maka ilmunya akan digunakan untuk matlamat material demi menjaga perut dan bawah perutnya sebagai mana pembuat dasar tadi. Tidak hairanlah jika ada orang yang cerdik sanggup membunuh kemudian mengebom orang lain kerana dia tidak takutkan tuhan dan hanya melihat kepentingan perut dan bawah perut dia dan bosnya sahaja.

Demikian apabila masyarakat dididik dengan didikan material akan melakukan apa sahaja untuk kepentingan dan kepuasan dirinya. Dia akan merogol orang yang penting dia puas walaupun yang dirogolnya anak kandungnya sendiri. Dia akan mencuri duit orang lain untuk mengumpul harta walaupun duit itu duit rakyatnya sendiri. Dia akan menipu dan merampas hak rang lain walaupun yang ditipu dan dirampas haknya itu hak bangsanya sendiri. Dan yang paling parah dia akan jual kepentingan dan kedaulatan negaranya walaupun yang dijualnya itu adalah, kedaulatan,kepentingan dan maruah negara dan bangsanya sendiri. Inilah dia kesan dan sikap orang yang tidak takutkan tuhan dan buat tidak tahu walaupun dia tahu tuhan nampak apa yang dia buat. Tapi biasanya spisis ini tidak ada rasa yang tuhan memang nampak dia sebab baginya tuhan hanya dalam masjid dan kawasan tanah perkuburan sahaja.

Menjaga akhlak masyarakat juga adalah tanggungjawab pemimpin. Pemimpin mesti menggubal undang-undang agar akhlak rakyatnya baik dan terpelihara. Sebelum menjaga akhlak rakyat pemimpin mestilah berakhlak dan takutkan tuhan lebih dahulu dari rakyat. Rakyat akan memerhatikan orang yang memimpin mereka untuk menjadi contoh dan teladan. Rakyat yang berakhlak dan takutkan tuhan meniru sikap pemimpinnya. Pemimpin lelaki yang suka pegang bahu wanita bukan muhrim tergolong dikalangan yanmg tida takutkan tuhan dan tiada akhlak yang boleh dicontohi. Isteri pemimpin yang suka cium pelakon lelaki yang terkenal dan hensem adalah dikalangan yang tidak berakhlak dan tidak takutkan tuhan. Pemimpin yang jadi suami tidak melarang isteri mencium lelaki lain bukan setakat tidak takut tuhan, termasuk ke dalam ketegori dayus pula.

UMNO dan konco-konconya memang sudah maklum tergolong dalam spisis ini. Spisis sekular dan tidak takut kepada tuhan. Selagi spisis ini terus diberi mandat untuk membuat dan meneruskan dasar sekular penjajah maka selagi itulah kita akan lihat jenayah dan keruntuhan akhlak terus berlaku. UMNO tiada usaha pun untuk menyekat pengaruh-pengaruh yang merosakkan anak-anak muda. UMNO lebih suka limpahkan hiburan kepada anak-anak muda agar mereka lalai dan jauh dari tuhan. UMNO bimbang jika mereka dekat dan takut pada tuhan, sudah pasti UMNO akan ditolak oleh majoriti rakyat yang takutkan pada tuhan. UMNO tidak pernah berusaha menegakkan sistem-sistem berorientasikan ketuhanan kerana UMNO tidak takut pada tuhan bahkan UMNO lebih suka berusaha agar sekolah-sekolah agama rakyat yang mengajar anak-anak untuk takutkan tuhan ditutup seboleh-bolehnya dihapuskan terus.

UMNO mesti sedar bahawa Islam Hadhari tidak ada apa-apa pun melainkan retorik politik untuk menarik undi orang yang takutkan tuhan. Pada hakikatnya, Islam Hadhari hanya mengajar manusia jauh dan tidak takut pada tuhan tapi takutkan pemimpin lebih dari tuhan. Maknanya untuk mengukur kemajuan Islam mazhab Hadhari adalah melihat kepada berapa banyak tumbuhnya pusat-pusat hiburan di bandar-bandar dan di kampung-kampung. Berapa kenaikan kadar jenayah, salah laku, rasuah, penipuan dan lain-lain yang buruk-buruk. Meningkatnya kadar-kadar tadi maka semakin majulah Islam hadhari.

Saya amat-amat berharap agar kejadian-kejadian jenayah yang berleluasa ini akan dapat dibendung. Tetapi keyakinan saya terhadap sistem yang diuruskan oleh UMNO dan konco-konconya amat mengecewakan. Selagi UMNO yang menjadi tunjang politik negara meneruskan agenda yang hanya menjaga kepentingan perut dan bawah perut dan tidak takutkan kepada tuhan, saya bimbang keadaan makin menjadi tidak terkawal kerana rakyat dibawah naungan Islam Hadhari tajaan UMNO yang diasaskan oleh Pak Lah merangkap imam mazhab Hadhari, akan terus-menerus tidak takutkan tuhan, bebas buat apa sahaja untuk mengisi perut dan memenuhi kehendak bawah perut mengikut acuan yang disediakan oleh UMNO dan konco-konconya.

Kesimpulannya, untuk menyelesaikan masalah yang melanda umat kini, kembalilah kepada jalan yang diwahyukan oleh tuhan. Takutlah azab yang dijanjikan tuhan jika kita melanggar perintahnya dan yakin dengan ganjaran yang dijanjikan tuhan jika kita menjauhi larangannya. Kerana, jenayah akan berkurang jika masyarakat takutkan tuhan dan bimbang jika akan diazab tuhan selepas mati nanti. Untuk membentuk masyarakat yang takutkan tuhan, tidak dapat tidak, pemimpin juga mestilah dikalangan orang yang takutkan tuhan, buat apa yang tuhan suruh, tinggal apa yang tuhan larang. Jika pemimpin kita bukan dikalangan orang yang takutkan tuhan, maka tanggungjawab kita orang yang takut kepada tuhan, untuk memilih dan menukar pemimpin kepada pemimpin yang takutkan tuhan.








No comments: