About Me

My photo
Anak Bapak Al-Banjary Al-Asya'iry As-Syafi'iy, Dilahirkan pada tanggal 1hb Januari 1983 di Kg Parit Satu Sungai Sireh, Tanjong Karang, Selangor Darul Ehsan, seorang Melayu berketurunan Banjar suku Alai, Kini bersama PAS Kawasan Tanjong Karang berjuang menegakkan Islam di atas muka bumi Allah sebagai amanah dan tanggungjawab dari-Nya.. ..terima kasih atas sokongan anda.. Takbirr..ALLAHUAKBAR..!!!

Friday, May 25, 2007

Gaji Naik..Hapuskan Pemikiran Feudal

Alhamdulillah, baru-baru ini pihak kerajaan telah pun bersetuju dan mengumumkan kenaikan gaji bagi 1.02 juta kakitangan awam pada kadar 7.5 peratus hingga 35 peratus berkuatkuasa 1 Jun ini. Maka sedikit sebanyak dapat juga mengurangkan beban perbelanjaan dan tanggungan kakitangan agar kehidupan mereka bahagia dan tenang tanpa apa-apa kesan yang boleh memberikan kesan terhadap prestasi kerja mereka termasuklah terlibat dengan jenayah rasuah.

Berikutan beberapa jangkaan para pemerhati politik yang menjangkakan bahawa pilihanraya umum akan menjelang tiba tidak lama lagi. Adapun yang mengatakan bahawa durian runtuh kakitangan kerajaan kali ini adalah tanda-tanda besar pilihanraya umum yang akan datang. Mungkin seawal-awalnya sebulan dari sekarang atau selewat-lewatnya bulan Mac tahun hadapan merujuk kepada Perhimpunan Agung UMNO yang lepas, tiada pemilihan dibuat.

Namun, apakah motif sebenar kenaikan gaji ini adalah semata-mata mahu memujuk seluruh kakitangan awam untuk terus dan kembali mengundi BN dengan mengumumkan kenaikan gaji yang ditunggu-tunggu selama 15tahun. Sekiranya benar dan itulah motif utama disebalik mengurangkan beban belanja rakyat, maka sedarlah kita bahawa sistem pemerintahan feudal sedang diperkukuhkan lagi.

Maka ingatan saya kepda kakitangan-kakitangan awam agar mewaraskan akal, membuka minda dan rasional terhadap kedudukan anda yang sebenar. Jangan kerana diberi kenaikan gaji ini kita merasa amat terhutang budi kerana kenaikan gaji yang ditunggu-tunggu selama ini adalah hak anda sebagai kakitangan awam dan memberi gaji adalah kewajiban daripada majikan kepada pekerjanya untuk menjamin prestasi kakitangan awam di tahap maksima, dan adalah sepatutnya kenaikan gaji ini diberi dahulu lagi berikutan kos kehidupan yang tinggi tidak sejajar langsung dengan pendapatan kakitangan awam yang berpendapatan rendah.

Kenapa dikatakan kembali kepada pemikiran feudal, kerana mungkin ada dikalangan kakitangan awam yang berfikir bahawa kerajaan yang ada inilah segala-galanya, maka orang lain yang dilihat kini lebih layak membuat dasar yang lebih baik untuk negara akan terus dipandang serong justeru kalangan ini memang tidak pernah membuktikan apa-apa di peringkat persekutuan kerana memang tidak pernah pun menang pilihanraya umum. Demikian juga pemikiran masyarakat kini umumnya dan kakitangan awam khasnya jika masih ada lagi pemikiran yang berbentuk feudal ini, maka anda tidak layak untuk digolongkan dikalangan masyarakat kelas pertama, kerana masyarakat atau negara yang mindanya kelas pertama adalah masyarakat yang bukan menerima apa sahaja yang terhidang di depan mata bulat-bulat, tetapi mesti melalui proses timbangan secara kritis dan empirikal, barulah ada sifat minda kelas pertama.

Adapun masyarakat yang berminda feudal adalah masyarakat yang hanya menerima apa sahaja tanpa melaui apa-apa proses timbangan mahupun dilihat secara kritis dan rasionalnya sesuatu perkara itu,bahkan hanya terus mengikut telunjuk sang pemerintah walaupun dasar yang dilaksanakan lebih mengutamakan keuntungan golongan bangsawan dari golongan feudal.Dan golongan feudal akan terus terikat dengan golongan bangsawan dalam apa jua keputusan walaupun ianya tidak memberikan apa-apa manfaat bagi golongan bawahan ini.

Memanglah pada dasarnya seluruh kakitangan awam di negara ini dilarang untuk memihak kepada mana-mana parti politik atau menegeluarkan kenyataan yang bercanggah dengan dasar kerajaan, kerana dasar itu pun memang berdasarkan dasar feudal, mesti ikut telunjuk golongan bangsawan tidak kira keputusan itu salah atau betul. Untuk menguatkan dasar itu lagi digubal pula beberapa akta khusus untuk mencegah penjawat awam untuk terus memberi komen, kritikan bahkan laporan perlaksanaan dasar pun tiada dibolehkan juga. Sepatutnya kakitangan awam mesti sentiasa faham dan ingat bahawa golongan pembuat dasar ini bukanlah setaraf dengan golongan bangsawan feudal pun, meraka hanya diberi gaji oleh pembayar cukai dan mandat yang diberikan oleh majoriti rakyat untuk menguruskan negara.

Bagaimana kita hendak klasifikasikan bahawa pembuat dasar dan orang yang melaksanakan dasar ini mempunyai integriti sedangkan kelemahan demi kelemahan tidak didedahkan dan tidak pula diberi peluang masyarakat untuk mengkritik dan memberikan pandangan seadanya supaya dasar yang digubal itu lebih telus dan berkesan menuju objektifnya. Bukankah kita dituntut untuk memberi teguran kerana teguran itu memberi manfaat kepada orang yang mukmin.

Kakitangan awam ditawarkan pekerjaan oleh pihak kerajaan adalah berdasarkan kelulusan, kelayakan dan kritirea-kritirea yang telah ditetapkan, bukan disebabkan semata-semata penglibatannya dalam bidang politik pro-kerajaan maka terus dapat kerja. Bidang pun bidang pentadbiran awam, maka lapangannya adalah untuk kemaslahatan masyarakat awam tanpa mengira siapa dia hitamkah dia,putihkah dia, merahkah dia, hijaukah dia, atau biru langitkah dia. Kerja adalah kerja dan memang kita dituntut untuk bekerja dengan amanah dan taqwa, politik-politik juga dan undi itu kan adalah rahsia walaupun kertas mengundi sudah bernombor siri.

Jangan hanya dinaikkan gaji, anda terus menyempitkan fikiran dan akal anda. Gunakan ilmu yang anda ada untuk menimbang apa-apa sahaja yang berlaku dan keputusan ditangan anda untuk mengubah pembuat dasar yang sedia ada kepada pembuat dasar yang lebih baik dan amanah. Sekarang bukan masanya lagi untuk kita bertanya-tanya, bagaimankah masa depan anak cucu kita, apa nak jadi dengan anak cucu kita pada masa depan, yang sesuai dan kritikal ditanya sekarang, apa nak jadi dengan negara sekarang, kita memang dah sedia maklum kan...

No comments: